by

Tersangka Kasus BPNT Ditahan di Mapolres Kota Kediri

-Hukam-166 views

koranpemberitaankorupsi.com | Kota kediri – Mantan Kepala Dinas Sosial Kota Kediri, Triyono Kutut Purwanto ditetapkan tersangka oleh Kejaksaan Negeri setempat dalam kasus korupsi Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) tahung anggaran 2020-2021. Kasus ini juga menyeret koordinator pendamping program tersebut, Sri Roro Dewi Sawitri sebagai tersangka.

Kepala Kejaksaan Negeri Kota Kediri, Sofyan Selle menerangkan mereka berdua terbukti melakukan korupsi, dengan modus meminta uang fee kepada pihak supplier yang ditunjuk menyediakan pasokan pangan dalam program BPNT ini.

Permintaan fee tersebut berlangsung sejak Juni 2020 hingga September 2021. “Modusnya meminta fee kepada pihak ketiga yang ditunjuk menyediakan pasokan untuk keperluan program BPNT,” ujarnya, Kamis (20/01/2022).

Besaran fee yang diminta beragam sesuai dengan jenis pasokan bahan. Untuk jenis komoditas beras, supplier menyerahkan fee sebesar Rp 200 per kilo untuk Triyono dan Rp100 per kilogram untuk Sri. Komoditas telur, fee Rp1000 per kilogram bagi Triyono dan Rp500 per kilogram untuk Sri.

Sedangkan komoditas kacang, mantan kepala dinas mendapat uang Rp1000 per kilogram dan pendamping Rp500 per kilogram. “Total nilai uang yang telah mereka terima sebanyak Rp1,4 miliar,” tuturnya.

Kejaksaan juga mengamankan barang bukti berupa uang tunai sebesar Rp392 juta, kuitansi, nota, serta tiga buah telepon selular. Dalam HP tersebut tersimpan bukti percakapan antara pihak supplier, pendamping dan mantan kepala dinas.

Selain itu penyidik juga telah meminta keterangan terhadap sejumlah saksi dari Dinas Sosial, suppliber, pendamping, pengelola e-warung hingga Bulog. “Kita juga masih mendalami alur tindak pidana korupsi ini, apakah melibatkan oknum lain atau tidak,” pungkasnya. Reporter : Biro kediri

News Feed